Gara-gara Tak Kuat Bayar Gaji, Kantor PM Australia Pecat 200 PNS


Daftar Artikel Terbaru Lainnya 
Kantor Perdana Menteri dan Kabinet Australia berencana memangkas 200 Pegawai Negeri Sipil (PNS). Rencana itu diambil karena kantor kelebihan staf.



Dikutip Dream dari laman ABC Radio Australia, departemen tersebut menyatakan tak lagi mampu mempekerjakan para PNS itu, terutama dengan anggaran 2016-2017.

"Melakukan penyesuaian staf lebih awal bisa mengurangi jumlah penyesuaian yang diperlukan," kata juru bicara Kantor Perdana Menteri dan Kabinet Australia.

"Departemen perlu mengurangi jumlah pekerjaan sebanyak 200 karyawan yang bekerja penuh waktu." Para karyawan dan staf departemen telah diberitahu melalui email pada pekan ini.

Serikat Komunitas dan Sektor Publik (CPSU) keberatan dengan keputusan ini. Mereka menilai pengurangan karyawan akan berdampak buruk. Dalam tiga tahun terakhir, kantor Perdana Menteri dan Kabinetbtelahmemangkas 20persen karyawan.

"Pemerintah harus mulai memperhatikan dampaknya bagi para karyawan," kata Alistair Waters, Presiden CPSU.

Selain itu, tambah Waters, pengurangan karyawan ini akan berdampak pada pelayanan yang diberikan oleh departemen tersebut.

"Pemotongan ini akan memberikan tekanan tambahan setelah adanya pemutusan hubungan kerja terhadap 300 karyawan sebelumnya," tambah Waters. (Ism) 




sumber | republished by Halo Unik !




ARTIKEL TERKAIT

heyunik.blogspot.com - yang unik, emang asyik ! :)

Daftar Artikel Terbaru Lainnya 

" Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya." (Alquran, Surat : al-Isra ayat 36)

Back to Top